26 Februari 2011

30 All About Nayato

siapa yang nggak kenal nayato fio nuala? atau koya pagayo? atau pingkan utari? atau ian jacobs? atau... yah, itulah. yang pasti, nama-nama unik dan cewek banget ini adalah alter ego dari sang sutradara kondang made in indonesia bernama asli yato fio nuala, kelahiran bireuen, nanggroe aceh darussalam, 20 februari 1968.


sutradara seribu nama ini memiliki ciri khas tersendiri selain tak mau tampil di depan publik dan dengan bangga mengecap diri sebagai sosok wong kar wai-nya indonesia--entah tanpa atau dengan persetujuan si pemilik nama, yaitu lebih mementingkan kuantitas daripada kualitas di tiap film produksinya. asal ada produser punya bahan buat dibikin film berdurasi satu jam lebih dikit, entah plot dan dialognya nge-jablay, lalu judul yang ear catching, pasti divisualisasiin jadi film sama om naya. alhasil, nggak salah kalo banyak yang menghujat, menghina-dina, mengolok-olok dan kawan-kawan (termasuk gue ;red).

tapi, bukannya insyaf lalu bertapa di gunung guna mencari pencerahan atau ilham dari yang maha esa untuk membuat film yang baik dari segi kuantitas dan kualitas, ke-psycho-an om naya malah semakin menjadi-jadi. teror demi teror nggak berhenti dia tembakan ke jaringan 21. sebodo, entah itu filmnya laris atau nggak. anehnya, kebanyakan lumayan sukses. hahaha... miris!

sutadara paling produktif sedunia ini, bahkan pantas masuk rekor MURI, karena memiliki ciri khas yang bisa kita tahu tanpa melihat poster film atau opening title sekalipun hanya dengan memperhatikan list dibawah ini:

01. suka bermain dengan hujan-hujanan. liat aja tiap filmnya, pasti atmosfir yang dibangun hujan mulu.
02. suka gelap-gelapan tanpa maksud yang jelas.
03. suka memakai pemain yang itu-itu kalo udah cocok sama satu orang. for example: arumi bachin, inong, renni umari, zaky zimah, raymond, leylarey lesesne, irish bella
04. suka ada adegan berjalan lalu noleh melihat kebelakang sebentar dan melanjutkan jalan lagi.
05. suka ada adegan rambut kena angin ala india-india.
06. suka ada adegan duduk-duduk entah di taman atau padang ilalang.
07. suka ada adegan flashback berulang.
08. suka ada adegan berpapasan antar karakter lalu diberi backsound yang chessy plus efek angin-angin.
09. suka dengan darah-darahan.
10. suka dengan hal lebay yang menerbang-nerbangkan entah tabung gas, orang atau setannya di film horrornya.
11. suka membuat adegan yang diharapkan membuat orang kaget tapi nyatanya nggak.
12. suka main dilokasi yang itu-itu aja tapi dibikin beda set-nya. atau malah nggak sama sekali.
13. dan belakangan suka mainin art lampu warna-warni kek di film my blueberry night dan masang poster-poster film favoritnya sebagai pelengkap setting.
14. kalo ada lagi, silahkan kasi tau gue.

pertanyaanya, kenapa gue bisa tau sedetail itu? nggak tau harus sedih atau seneng atas kenyataan ini, karena gue hampir udah nonton semua filmnya. ini review singkat film-film hasil jerih payah si om naya yang gue tonton.

sebagai Nayato Fio Nuala


01. The Soul (2003)
02. Ekskul (2006)
03. Cinta Pertama (2006)
04. Kangen (2007)
05. The Butterfly (2007)
06. Kereta Hantu Manggarai (2008)
07. Hantu Perawan Jeruk Purut (2008)
08. Putih Abu-Abu dan Sepatu Kets (2009)
09. Kuntilanak Kamar Mayat (2009)
10. Virgin 2: Bukan Film Porno (2009)
11. 18+ (2010)
12. Kain Kafan Perawan (2010)
13. Affair (2010)
14. Belum Cukup Umur (2010)
15. Akibat Pergaulan Bebas (2010)
16. Not For Sale (2010)
17. Pocong Jumat Kliwon (2010)
18. Pengantin Pantai Biru (2010)
19. Gaby dan Lagunya (2010)
20. Heart 2 Heart (2010)

21. Pocong Ngesot (2011)
22. Virgin 3 : Satu Malam Merubah Segalanya (2011)
23. Kuntilanak Kesurupan (2011)
24. Kepergok Pocong (2011)

sebagai Koya Pagayo


01. Ada Hantu di Sekolah (2004)
02. Panggil Namaku Tiga Kali (2005)
03. 12:00 am (2005)
04. Hantu Jeruk Purut (2006)
05. Lewat Tengah Malam (2007)
06. Malam Jumat Kliwon (2007)
07. Hantu Ambulance (2008)
08. Hantu Jamu Gendong (2008)
09. Jeritan Kuntilanak (2009)
10. Te(Rekam) (2010)
11. Nakalnya Anak Muda (2010)
12. Pocong Rumah Angker (2010)
13. Kalung Jailangkung (2011)
14. Pelet Kuntilanak (2011)

sebagai Ian Jacobs


01. Sarang Kuntilanak (2008)
02. Merem Melek (2008)
03. Kuntilanak Beranak (2009)
04. Pocong Kamar Sebelah (2009)
05. Pocong Jalan Blora (2009)

sebagai Pingkan Utari


01. Me vs High Heels (2005)

at least, perjalanan nayato masih panjang, akankah dia insyaf? ya, berdoa saja guys. semoga Tuhan mendengarkan doa kita bersama. amin!

30 komentar :

  1. Aku udah pernah review The Butterfly.

    Nayato mah sampah semua filmnya. Ahahahahah!!!

    BalasHapus
  2. waduh banyak banget ya filmnya. napa juga pake nama gonta ganti. Dari semua filmnya aku gak da yang liat hahahaaha soale emng jelek semua dan aku memang tidak terlalu suka film indonesia yang gak bermutu dan gak ada aktris ato aktor yang jempolan main di situ.satu lagi tambahan listnya yaitu kadang ada efect suara ato musik yg bikin kaget penonton di scene yang tidak tepat padahal itu bukan film horor.


    heny.

    BalasHapus
  3. SATU KATA BUAT SUTRADARA INI:
    MENDING IKUTAN PESANTERN KILAT...biar tambah berkah tu hidup...

    hahahahahaaaa......


    Jacko nu kasep tea.

    BalasHapus
  4. gambar indah, lama2 kesannya template-an, dan miskin hikmah. maaf

    BalasHapus
  5. Sutradara paling produktif ;p

    BalasHapus
  6. emang film2 bwtan nayato ga berbobot, gada plot juga pengambilan gambarnya mirip video clip, sama juga blo'onnya ma c rizal mantovani yg ga pernah ada plot juga benang merahnya, hanya menang di fisual effek n plus sound yg terlalu di gede2in..

    BalasHapus
  7. Belum pernah ada yang lihat satu pun...
    Filmnya banyak juga ya :)

    BalasHapus
  8. banyak banget filmnya si sutradara ini
    tapi gue paling suka lewat tengah malam ada joanna sih hahaha

    BalasHapus
  9. wah banyak banget ya filmnya!
    belum ada satupun yang saya tonton.

    BalasHapus
  10. Cuman suka lewat tengah malam, me vs high heels, ama ekskul doank... Itu juga kebantu ama yg maen hehehe :D

    BalasHapus
  11. fimnya sampah semua...

    BalasHapus
  12. Loh, salahin rumah produksinya (produser) ajah.
    Kasihan, dia juga tetep manusia.

    Beberapa filmnya memang buruk, tapi memang film2 tersebut targetnya bukan penonton seperti kita. Jadi, wajari saja. :) walaupun tetep ajah buruk filmnya. haha.

    BalasHapus
  13. mikirrr ???? 1 detikkkk
    1 detikk berlalu...
    ... film mn ea ... yg gw prnh nontonnn ????
    ternyata gk ada yg prnh gw nonnnnntonnnn....
    yg dah nonnnntoooon film mn yg bgsss... tolong ksh th ???

    BalasHapus
  14. Wakakakak itu pocong yg ada di tengah bikin ngakak

    BalasHapus
  15. awal2 buat pelem mah kya'a msh sadar doi...tp makin ksni makin ngaco aja yah...kemasukan setan kya'a saking bnyk'a pelem hantu dy

    ane nntn cinta pertama doank lumayan ada c BCL..

    BalasHapus
  16. Cuma cinta pertama yg lumayan

    BalasHapus
  17. salut buat om nayato. ternyata udah tuwier ya si om.
    tp busyet produktip banget..
    sodare2 harap maklum namanya aja cari duit.yg penting si om Kaya Raya.
    dan jangan salahkan si om klo pilemnya laris, salahkan penonton pilem rakyat indonesia yang bodoh2, ndessssshooo,, selera nya parah, gak jelas, yg penting bisa nonton sm pacar di bioskop bro...
    salut, nayato memanfaatkan peluang ini. hahahahahahahahah,,,

    BalasHapus
  18. yg ng bacod dsene ga ad yg bener,
    knp ga loe pada gantiin om naya,
    sapa tw flm'a lbh hancur daripd om naya yg buat,
    ckckckcc

    NP: loe pada ga bisa haragai buatan org,
    apa lg dalam negeri ckckckck

    BalasHapus
  19. apa dia bikin film2 sampah kayak gitu karena kesal kali ya waktu piala yg dia dapat pas menang di ekskul itu dicopot??

    BalasHapus
  20. @ladila: in the end sih lebih ke uang
    @wellcome: kalo gue jadi naya dan ga bisa bikin film mending gue ngepel aja -___-

    BalasHapus
  21. Mungkin tujuan beliau mulia, yaitu ikut meramaikan perfilman indonesia. Tapi kok malah jadi keramaian yah? malah bikin rusuh aja

    BalasHapus
  22. Mari berdoa dia bikin film lagi dengan nama pingkan utari.

    BalasHapus
  23. ada satu lagi ciri khas doi :
    - scene di rel/ stasiun kereta api!

    sepertinya udah teken kontrak eksklusip seumur idup sama PT.KAI :D

    BalasHapus
  24. addeuh, rupanya penulis "pecinta" Nayato yaa..sampai rela nontonin film dari sutradara paling produktif ini satu-satu..heheh;p

    BalasHapus
  25. mas yang punya blog :
    ada satu lagi nama nayato, Chiska Dopert, filmnya juga patut masuk tong sampah. dan PH juga gk bisa disalahkan dalam hal ini, karena nayato kerja pake tim nya dia sendiri (paketan) pihak PH cuma betanggung jawab di distribusi dan eksebisi.

    BalasHapus
  26. Saya faham sekali siapa seoarang nayato, penelitian saya terhadapa manusia yang satu ini , membuat saya takjub, justru riri riza membanggakan seorang nayato, karna jarang ada sutradara creatif seperti nayato bekerja dengan budget yang kadang hanya 1 miliyar bahkan kurang dikerjakan dalam waktu 5 menit dan memiliki naratif sedikit baik, "nggk mungkinkan semua film harus senaratif sama dengan laskar pelangi, film juga harus seimbang film sedikit baik, kurang baik , walau banyak sutradara yang bikin sampah, setiap produksi punya cara dan punya sistem dengan sistem produksi nya masing masing - layar bioskop yang terbatas. dan kesimpulannya nayato tidak seburuk yang anda kira. oh iya dia salah satu master DOP di indonesia yang sejajar dengan DOP atau bahasa gampangan kameramen yang terbaik indonesia. ok

    BalasHapus
  27. saya faham sekali tentang manusia yang sutu ini , penelitian saya tentang manusia yang satu ini tidak berhenti sampai hari ini, (ketika saya menulis) Seorang riri riza pun membanggakan seorang nayato , meningat jarang sutradara yanga membuat film dengan budget yang kadang di bawah 1 M , di produksi hanya 5 hari , dan laku, dia adalah option para pemiliki duit untuk mencari untung, dan nayato adalah salah satu master DOP di indonesia (bahasa gampanganya kameramen) yang bisa di sejajarin di DOP - DOP terbaik di indonesia, dalam pernyataanya nayato , dengan sadar melakukan apa yang ia lakukan semuata semata - mata hanya untuk makan cari uang dan menggaji karyawan nya. sah doonk, - Justru banyak sutradara hebat atau sedikit hebat dalam mendirect tapi nggk laku, lah kasian ya yang punya duit !!

    BalasHapus
  28. Semoga om Nayato diberi hidayah dari Allah untuk membuat film lebih baik lagi :)
    Setahuku film yg masih nikmat ditonton cm Cinta pertama aja hehe, yg lain agak maksa smua

    BalasHapus
  29. Bee : Biasanya kan dia buat adegan cari cari orang dengan cara teriak teriak, iza kan

    BalasHapus
  30. gyahaha seriusan saya ketawa ngakak baca 14 trivia ttg Nayato tadi. keren, bisa nonton semua filmnya menurut saya bukan hal yang harus disesali kok, itu justru menunjukkan kecintaan kepada film Indonesia (yang kebetulan kebanyakan diisi sama Nayato). good article!

    BalasHapus